Harga Minyak Naik, Saham AS Menurun Pada Selasa Pagi

Analisa Trading – Penurunan harga minyak mendorong saham AS turun secara luas pada hari Selasa, memperpanjang penurunan minggu kedua. Saham Eropa juga jatuh, dan mata uang rubel Rusia jatuh ke rekor terendah terhadap dolar karena runtuhnya harga minyak bergema melalui pasar keuangan global.

art_128968

Sebuah reli singkat setelah perdagangan dibuka di AS lenyap minyak mentah terus slide enam bulan yang telah memangkas harga hampir setengah. Permintaan global untuk minyak telah berkurang seperti persediaan menjadi lebih berlimpah.

Kerugian saham di AS yang sederhana, namun pasar di Jerman dan Perancis turun lebih dari 2 persen. Rusia rubel jatuh.

The Standard & Poor 500 turun 12,70 poin, atau 0,6 persen, ke 1,989.63. 10 sektor industri dalam indeks turun. Kerugian diikuti penurunan 3,5 persen di S & P 500 minggu lalu, penurunan terbesar sejak Mei 2012.

Sebuah laporan yang solid pada produsen AS dan beberapa berita merger membantu pasar sentakan yang lebih tinggi setelah terbuka, tetapi keuntungan menguap setelah satu jam karena harga minyak mentah turun. Penurunan minyak mengkhawatirkan investor karena palu keuntungan pengebor dan perusahaan minyak lainnya yang merupakan komponen besar dalam indeks saham. Investor juga khawatir mungkin sinyal perlambatan ekonomi global lebih dalam dari yang diharapkan.

Dow Jones Industrial Average turun 99,99 poin, atau 0,6 persen, ke 17,180.84. Indeks komposit Nasdaq kehilangan 48,44 poin, atau 1 persen, ke 4,605.16.

Rubel tenggelam 13 persen menjadi 65,83 terhadap dolar. Mata uang Rusia mulai tahun pada 32,85 terhadap dolar. Penurunan harga minyak mentah telah menyakiti Rusia sejak negara itu menjadi eksportir minyak utama dan sangat tergantung pada minyak untuk penerimaan pajak.

Beberapa komentator telah mencatat bahwa harga minyak terjun akhirnya bisa membantu saham AS karena mendorong turun harga gas, membebaskan uang bagi orang Amerika untuk menghabiskan di toko-toko.

Doug Cote, kepala strategi pasar di Voya Investment Management, mengatakan investor telah bereaksi berlebihan dengan penurunan minyak dan bahwa ia mengharapkan saham naik.

Investor bisa mendapatkan rasa yang lebih baik dari seberapa banyak minyak membantu konsumen ketika Federal Reserve menyimpulkan pertemuan dua hari pada Rabu.

sumber: analisatoday.com

Related Post

Saham-saham Pilihan Hari Ini

Saham-saham Pilihan Hari Ini

AnalisaTrading – Kepala Riset Woori Korindo Securities Reza Priyambada memperkirakan bahwa pada perdagangan hari ini Indeks Harga Saham…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *